Wednesday, March 16, 2011

Zikir dan Fikir

Bismillahirrahmanirrahim


Tatkala bermunajat hati sentiasa berzikir,mengenang kebesaran dan keagungan Allah, tatkala itu juga kita akan merasa lemah dan mengharapkan kekuatan dari Allah melalui alunan zikir dan tasbih yang sentiasa dibisik.Apa jua zikir yang baik dibacakan dan dibisikkan di hati semuanya merupakan sesuatu yang baik bagi membentuk molikul air di dalam hati dan diri kita.Kuasa zikir sangat luar biasa jika ianya sentiasa diamalkan.Ingatkah kita kisah Nabi Yunus a.s yang bermunajat kepada Allah ketika dirinya ditelan ikan Paus,apakah kuasa zikir itu, itulah kalimah La ilaaha illa anta,subhanaka inni kuntu minal Zalimin. Setelah kalimah ini dibaca oleh baginda a.s, dengan izin Allah dirinya dikeluarkan dari kesempitan dan kegelapan perut ikan paus.Hebatkan kuasa zikir ini. Begitu juga dengan kuasa selawat ke atas nabi SAW,hal seperti ini juga mampu mengeluarkan seseorang dari masalah yang dihadapinya.
Kisah Umar yang sebelum memeluk agama Islam,apabila beliau mendengar bacaan al-Quran dari adiknya, yang membaca ayat satu sehingga lima dari surah THOHA,menjadi dalil dan zikir kepada umat Islam bahawa orang yang mengamalkan bacaan ayat ini tatkala berhadapan dengan sesuatu situasi yang tegang, apabila dia membacakan ayat ini dan meniatkan semoga bacaan itu akan melembutkan hati seseorang, insyaallah ianya akan berlaku.Justeru tatkala umar yang berniat untuk membunuh adiknya, setelah mendengar bacaan dari ayat tersebut,hatinya menjadi lunak dan beliau memeluk Islam.
Hebatnya kuasa zikir andai ia diamalkan,begitu juga bacaan harian dari zikir al-Mathurat yang telah dihimpunkan oleh Imam Hasan Al-Banna, yang mana keseluruhan doa dan zikir dari al-Mathurat itu sebenarnya merupakan anatar hadis-hadis nabi s.a.w yang mana padanya terdapat kelebihan bagi setiap orang yang mengamalkannya.Mungkin Imam Hasan al-Banna tidak menukilkan perawi-perawi hadis yang asal dari doa al-mathurta tersebut supaya ianya memudahkan orang yang ingin mengamalkannya sebagai zikir,tetapi jika ianya dirujuk melalui kitab hadis, dalam bab Doa,kita akan akan dapati keseluruhan kelebihan dari doa-doa dan zikir dari al-Mathurat itu mempunyai kelebihan yang tinggi dan dianjurkan oleh nabi s.a.w supaya kita beramal dengan doa-doa tersebut.Imam Nawawi sendiri menghimpunkan hadis-hadis nabi yang berkaitan dengan doa di dalam karangan beliau iaitu al-Azkar.
Sabda nabi s.a.w: Doa itu adalah senjata orang mukmin, maka perbanyakan doa kepada Allah, moga ingatan kita kepada Allah akan sentiasa melahirkan rasa tenang di dalam hati.Firman Allah yang bermaksud:Ingatlah hanya dengan mengingati Allahlah hati menjadi tenteram (Al- Ra'd: 28)
Dalam membicarakan perihal zikir, sebenarnya zikir juga boleh lahir dari fikir, namun bagaimana langkah seseorang itu akan melahirkan fikiran yang seiring dengan zikir, jawapannya tidak lain, zikir akan lahir beserta dengan fikir setelah seseorang itu memperolehi keimanan dan hati yang bersih.Apapun keadaan iman itu,mungkin ada orang yang merasakana bagaimana mungkin seseorang itu akan beroleh pemikiran yang jernih,andai dia seorang yang banyak bersalah kepada Allah dan berdosa.Kata para ulama iman seseorang itu boleh bertambah dan berkurang,bertambah apabila ianya mengamalkan amal soleh, dan berkurang apabila ianya melakukan dosa.Maka marilah kita perbanyakkan amal soleh bagi meningkatkan keimanan kita kepada Allah.Contoh dua orang berfikir setelah melihat sesuatu kemalangan di jalan raya.Si A seringkali melihat berita berkaitan kemalangan jalan raya di kaca TV,setelah menonton kemudian dia memberikan komentar, "Asyik kemalangan je,tu lah tak berhati-hati di jalan raya".Tetapi Si B setelah melihat berita yang sama di kaca TV berkata, "Ya Allah dekatnya maut, sekalipun semalam orang yang memandu itu sehat, tapi rupanya hari ini ajal dia hanya di jalan raya.Maut itu di mana-mana, saya patut membuat persediaan sebelum ajal tiba".
Tentu pembaca dapat membezakan antara fikir dan zikir fikir.Kata seorang penyair: Sesungguhnya terdapat banyak kekuasaan Allah sekalipun dengan melihat penciptaan Allah pada diri manusia, walau hanya dengan melihat matamu,
katakanlah kepada perawat dan doktor, siapakah yang menyembuhkan sesuatu penyakit setelah mereka berikhtiar merawat pesakit,
Kepada orang yang sehat yang mati tanpa sebab, tanyalah siapa lagi yang berkuasa mematikan manusia.
Bayi yang baru lahir, siapakah yang memberikan tangisan kepada bayi tersebut,
Setiap musim yang silih berganti, siapakah yang menjadikan musim-musim tersebut?
Pada bulan yang mengambang penuh, tanyalah siapakah yang menjadikan bulan itu begitu terang.
Apabila engkau melihat bukit yang menjadi paku bumi, tanyalah siapa yang menjadikannya begitu.Segala pujian bagi Allah.

No comments:

Post a Comment