Friday, May 24, 2013

MENGEMIS DAN MEMINTA MINTA MENYEBABKAN TERBUKANYA PINTU KEFAKIRAN

Assalam dan selawat keatas junjungan besar nabi Muhammad S.A.W

سْــــــــــــــمِ اللهِ الرَّحْمَنِ الرَّحِيْـــــم


Seorang muslim sangat dituntut untuk mencari rezeki secara halal dan terhormat bagi memenuhi keperluan diri dan menyara keluarganya.Oleh itu,dalam pandangan Islam bekerja untuk mendapatkan nafkah secara halal merupakan sesuatu yang sangat mulia walaupun jenis pekerjaannya berat secara fizikal dan pendapatan dari situ pula tidak seberapa.

Adapun mencari harta dengan cara mengemis merupakan cara yang tidak terhormat meskipun banyak harta yang diperolehinya,sebagaimana sabda Rasulullah yang bermaksud:

''Seseorang yang membawa kapak lalu pergi mencari dan mengumpulkan kayu bakar,lantas dibawanya ke pasar untuk dijual dan wangnya digunakan untuk mencukupi keperluan dan nafkah dirinya,maka ia lebih baik daripada seorang yang meminta minta kepada orang ramai yang kadang kala diberi dan kadang kala ditolak.''
(HR Bukhari dan Muslim)

Oleh itu,Rasulullah SAW menetapakan bahawa orang yang kaya itu tidak semata mata dengan sebab hartanya yang banyak.Walaupun jumlah hartanya banyak, namun jika ia tidak pandai bersyukur atas harta yang sudah diperolehinya itu,apalagi dengan hartanya yang banyak ia tidak dermawan,tetaplah ia dipandang sebagai orang miskin,apalagi bila harta yang dimilikinya dicari dengan cara mengemis atau meminjam.

Bekerja atau berusaha dengan baik,disamping lebih terhormat,ia akan memperolehi harta yang lebih banyak dengan jiwa yang menyenangkan sebagaimana sabda Rasulullah yang bermaksud:

"Yang dinamakan kekayaan bukanlah banyaknya harta benda,tetapi kekayaan yang sebenarnya adalah kekayaan jiwa"
(HR Abu Ya'la)

Di samping itu,amanat Nabi ini menjadi benar kerana biasanya semakin lama beban hidup seseorang semakin besar,dan ia akan mampu menutupi keperluannya itu dengan berusaha yang halal dan terhormat. Namun bila dari mengemis ia tidak memperolehi dalam jumlah yang cukup sehingga di satu sisi keperluannya semakin besar, sedang pendapatannya tetap seperti semula,maka jadilah ia bertambah fakir.

Oleh itu,tidak ramai orang yang yang mengemis tetapi akhirnya menjadi pencuri,kerana ia merasa tidak cukup dari hasil mengemis itu. Bukankah ini membuat ia bertambah miskin secara ekonomi dan bertambah rendah martabatnya sebagai manusia.

WSLM...

No comments:

Post a Comment