Sunday, May 19, 2013

PENGANIAYAAN MEMBAWA KEMULIAAN



Assalam dan selawat keatas junjungan besar nabi Muhammad S.A.W

سْــــــــــــــمِ اللهِ الرَّحْمَنِ الرَّحِيْـــــم

Banyak contoh tentang orang yang dianiaya dan dizalimi.Bila mereka tetap sabar dan istiqamah dalam mempertahankan kebenaran yang diyakininya,maka kelak akan membawa pada kemuliaan dirinya.Sedangkan orang yang berlaku aniaya dan zalim akan direndahkan martabat dan rosak keperibadiannya kerana ia tersenaraikan sebagai golongan yang dimurkai Allah.

Nabi Ibrahim a.s yang ketika itu masih muda beliau mengalami penganiayaan dan peryeksaan dari Raja Namrud sehingga Ibrahim dibakar hidup hidup.Bagaimanapun Allah SWT nerkenan menolong dan menyelamatkannya .Penyeksaan yang dialami Nabi Ibrahim tidak membuatnya terhina di sisi Allah,malah menjadikannya orang yang mulia dan mempunyai ramai pengikut(umat)

Kaum muslimin di Makkah pada masa Rasulullah SAW juga mengalami penganiayaan dan pernyeksaan dari orang orang kafir Quraisy.Mereka diboikot,dibunuh,diseksa dan diusir dari kota kelahiran mereka. Namun, hal itu tidak membuat Rasulullah dan para sahabat menjadi hina,malah justeru membawa kemuliaan dan meninggikan darjat mereka.

Ketika para sahabat berhijrah ke Habsyah,mereka mendapatkan perlindungan atau jaminan keamanan dari Raja Najasi yang beragama Nasrani hingga akhirnya sang raja masuk Islam.Rasulullah pula bersama para sahabat lainnya berhijrah ke Madinah yang kemudian berjaya menyatukan kaum muslimin dari Makkah dan Madinah dan menghasilkan kekuatan umat yang disegani.

Di Mesir,para aktivis dakwah pernah mengalami penganiayaan dari penguasa Mesir yang zalim pada waktu itu untuk menghambat dan menghentikan langkah langkah dakwah.Tetapi gerakan dakwah justeru semakin tersebar luas hingga ke berbagai negara di dunia,malah para aktivis dakwah yang dipenjarakan menghasilkan karya tafsirvyang gemilang seperti Sayyed Qutb dengan Fi Dzilalil Quran,terbunuhnya Hasan al-Banna menarik simpati dan pengusiran para aktivis dakwah membuat mereka akhirnya berdakwah ke berbagai negara.

Oleh itu,para pejuang kebenaran Islam tidak boleh takut menghadapi segala tentangan dan berbagai cabaran.Pasti ada saat saat tertentu di mana bila para pejuang menghadapi segala tentangan dan cabaran dengan sikap istiqamah,maka mereka akan menjadi orang orang yang mulia. Begitulah yang berlaku pada Bilal bin Rabah,sahabat Nabi hamba sahaya lalu dibebaskan oleh Abu Bakar kerana Istiqamahnya dalam mempertahankan nilai nilai tauhid.

Begitu juga dengan sahabat Abdullah bin Huzafah yang disambut dengan kemuliaan oleh khalifah Umar bin Khattab kerana ia istiqamah dalam menghadapi penganiayaan yang dilakukan oleh raja Rom yang kejam.

WSLM


1 comment: